Welcome to Muhammad Tegar Al Firdausy's blog
go to my homepage










By Muhammad Tegar Al Firdausy's Blog

Penggunaan Bahan Kimia Dalam Kehidupan Sehari hari - Bahan Pemutih ( KELAS VIII SMP )

Minggu, 06 November 2011

Bahan 


Pemutih
http://www.e-dukasi.net/images/blank.gif


·      Pengertian Bahan Kimia
Semua yang terdapat disekitar kita merupakan “materi” dan semua materi terdiri dari bahan kimia. Namun dalam kehidupan sehari-hari kita sering menggunakan “materi” daripada “bahan kimia”.

    Jika ditinjau dari asalnya, bahan kimia dapat dibagi kedalam dau golongan, yaitu:

a.  Bahan kima alami, yaitu bahan kimia yang terdapat di alam. Misalnya air, kayu, bawang, kunyit, dan lain-lain.
b.  Bahan kimia sintesis, atau bahan kimia buatan pabrik. Misalnya deterjen, plastik, sampo, bahan pembasmi serangga, dan lain-lain.





Bahan kimia alami umumnya tidak menimbulkan masalah, baik bagi manusia maupun lingkungan. Sebaliknya bahan kimia sintesis dapat menimbulkan masalah. Masalah dapat terjadi karena ada beberapa bahan kimia yang bersifat racun, atau sukar terurai oleh mikroorganisme, sehingga limbahnya mencemari lingkungan.


·      Penggolongan Bahan Kimia di Rumah
Berbagai jenis bahan kimia yang kita gunakan dirumah dapat dikelompokkan berdasarkan penggunaannya yaitu :
a.  Bahan pembersih
b.  Bahan pemutih
c.  Bahan pewangi
d.  Bahan pembasmi serangga
# Disini kita akan membahas Bahan Pemutih













·      Pengertian Bahan Pemutih

    Bahan pemutih adalah senyawa kimia yang biasa dipergunakan dan dimanfaatkan selain sebagai pemutih pada bahan tertentu juga sebagai penghilang noda maupun desinfektan. Larutan pemutih yang dijual di pasaran biasanya mengandung bahan aktif natrium hipoklorit (NaOCl) sekitar 5%. Sedangkan serbuk pemutih mengandung senyawa kalsium hipoklorit, (CaClO). Senyawa hipoklorit mudah melepaskan klorin. Dalam kadar tinggi,klorin dapat merusak pakaian. Pemutih Hipoklorit tidak baik untuk bahan poliester, sebab lebih memberikesan kuning daripada memutihkan. Pada umumnya, bahan pemutih yang dijual di pasaran sudah aman untuk dipakai selama pemakaiannya sesuai dengan petunjuk. Selain dengan noda, zat ini juga bisa bereaksi dengan zat warna pakaian sehingga dapat memudarkan warna pakaian. Oleh karena itu, pemakaian pemutih ini harus sesuai petunjuk.

    Pemutih merupakan bahan kimia yang sangat reaktif. Mencampu bahan pemutih dengan bahan rumah tangga lainnya dapat sangat berbahaya. Misalnya, jika pemutih dicampur dengan pembersih kloset yang mengandung asam klorida dapat menghasilkan gas klorin. Gasklorin dapat merusak saluran pernafasan, dan jika kadarnya cukup besardapat mematikan. Mencampur pemutih dengan ammonia jugamenghasilkan gas beracun, yaitu kloramin (NH2Cl) dan hidrazin (N2H4). Oleh karena itu jangan sekali-kali mencampur pemutih dengan bahanlain tanpa petunjuk atau pengetahuna yang jelas.


Pemutih berdasarkan wujudnya dapat dibedakan menjadi dua :

1. Padat(bubuk putih)

Sebagai kalsium hipoklorit dengan rumus kimianya Ca(OCl)2 , pada umumnya masyarakat mengenal sebagai kaporit. Kaporit dapat dimanfaatkan dalam mensterilkan air dari bakteri.




2. Cair

Pemutih cair biasa disebut sebagai natrium hipoklorit (NaOCl)
Selain dalam komposisi senyawa tersebut pemutih cair umumnya juga mengandung : alkyl sulphate, parfum (jika diperlukan) dan air. Di pasaran produk pemutih cair biasanya mengandung natrium hipoklorit dengan konsentrasi sekitar 12%-13%. Alkyl sulphate dalam merek dagang sering disebutemal-70 ditambahkan dan berfungsi sebagai penghilang noda (stain remover).

Pemutih berdasarkan kegunaannya dapat dibedakan menjadi empat :

1.   Bahan Pemutih Pakain
Bahan pemutih pakaian adalah senyawa klorin, senyawa ini dapat mengoksidasi zat warna yang melekat pada pakaian sehingga pakain menjadi putih. Peristiwa ini disebut juga mengelantang.


Jenis Pemutih
Bahan Kimia
Merk pemutih yang menggunakan bahan tersebut
Pakaian
Natrium Hipoklorit
NaCIO 5,25 %
Surfaktan, Aninoic, Builder
Bayclin, So klin
Surf
Lain- Lain



2. Bahan Pemutih Kulit (Wajah)

Bahan pemutih untuk wajah manusia biasanya di gunakan para wanita agar wajahnya kelihatan lebih putih. Bahan pemutih untuk wajah sangat berbeda dengan bahan pemutih alumunium stearat merupakan salah satu contoh bahan pemutih kulit. Banyak pemutih wajah yang menggunakan merkuri. Merkuri dalam tubuh bersifat racun. Untuk pencegahan, gunakan pemutih wajah yang tidak mengandung merkuri. Atau lebih baik menggunakan bahan-bahan pemutih wajah alami. Pemutih pakaian sebagaian besar dibuat dari jenis bahan kimia yang sangat kuat. Umumnya bersifat korosif. Oleh karena itu, hindari kontak langsung dalam waktu lama.


3.  Bahan Pemutih Gigi
Salah satu bahan kimia yang dipakai untuk memutihkan gigi adalah Hidrogen Peroksida 10% = Karbamid Peroksida 2%. Bahan kimia yang biasa terdapat dalam pemutih kulit adalah Hidro Quinon, Kojic Acid, dan Azealaic Acid.



4.  Bahan Pemutih Makanan

Bahan Pemutih untuk makanan biasanya digunakan untuk memutihkan terigu, tepung sagu, tepung jagung, dan beras agar makanan yang dihasilkan kelihatan bersih dan tidak kusam warnanya.
Beberapa contoh bahan pemutih makanan, yaitu Benzoil, Peroksida, Kalium Bromat, Kalsium Iodat, dan Asam Askorbat. Bahan Pemutih makanan ini akan mengoksidasi pigmen karotenoid pada makanan sehingga makanan menjadi putih. Fungsi bahan pemutih makanan adalah mengoksidasi gugus Sulfhibrid dalam gluten ( Protein pada tepung ) menjadi ikatan disulfida. Ikatan ini bersifat menahan gas pada roti/kue sehingga roti/kue itu mengembang dan berongga-rongga.

·      Pengaruh Penggunaan Pemutih
Pemutih (bleaching agent) adalah bahan-bahan kimia yang dapat digunakan untuk mengatasi kotoran yang membandel pada pakaian. Bahan aktif yang terkandung dalam pemutih pakaian, antara lain natrium hipoklorit atau natrium perklorat. Namun demikian, pemakaian pemutih yang terlalu
sering dan berlebihan dapat menyebabkan pakaian cepat rusak. Ini disebabkan bahan aktif tersebut dapat merusak partikel-partikel dan serat kain. Pemakaian pemutih yang berlebih dan terlalu sering menyebabkan seratserat
kain menjadi keras dan rapuh. Supaya pakaian tidak cepat rusak maka sebaiknya pemakaian pemutih hanya bila diperlukan saja. Pemutih sebaiknya hanya digunakan jika penggunaan detergen biasa tidak mampu mengangkat
kotoran secara bersih. Perlu diketahui, pemutih pakaian dapat mengakibatkan memudarnya warna pada pakaian berwarna. Pemakaian pemutih yang berlebihan juga dapat menyebabkan pencemaran lingkungan. Zat aktif dalam pemutih dimungkinkan dapat membunuh bakteri dalam tanah. Cara mengatasi limbah pemakaian pemutih hampir sama dengan penanggulangan limbah sabun dan detergen.

·      Efek Samping Penggunaan Pemutih

Penggunaan pemutih yang berlebihan selain dapat menyebabkan kerusakan juga berdampak negatif pada lingkungan. Jika air bekas cucian yang mengandung pemutih dibuang ke tanah maupun ke sungai-sungai dapat menimbulkan pencemaran air. Selain itu, dalam pemutih terkandung zat-zat aktif dan bahan-bahan yang bersifat korosif yang dapat membunuh bakteri menguntungkan dalam tanah. Akibatnya, kesuburan tanah dapat terganggu. Lebih luas lagi pembuangan limbah yang mengandung pemutih akan menimbulkan pencemaran lingkungan baru. Khusus untuk pemutih wajah yang ditawarkan melalui iklaniklan, kita harus hati-hati dalam memilih maupun menggunakannya. Hal ini karena beberapa produk pemutih wajah dan tubuh terbukti mengandung logam berat merkuri (raksa). Pemutih yang mengandung merkuri jika digunakan secara terus-menerus dapat bersifat sebagai racun di dalam tubuh dan dapat menyebabkan kanker ( bersifat karsinogen).

Pencegahan yang dapat dilakukan untuk menghindari efek
samping dari penggunaan pemutih, antara lain:

1) Hindari penggunaan jenis pemutih yang mengandung
merkuri.

2) Hanya menggunakan produk pemutih jika kotoran atau
noda sulit dihilangkan oleh sabun atau detergen.

*Referensi





Buku BSE, Yudhistira, dan Erlangga




SEMOGA BERMANFAAT........

0 komentar: